Senin, 02 Januari 2012

STUDI TENTANG HUKUM MAKAN BIAWAK (binatang yang serupa dengan Dhobb)

 أبو عبد الله ريزا فيرمان شاه اللومبوكي
بسم الله الرحمن الرحيم
Bismillahirrahmanirrahim,

Segala puji hanya bagi Alloh Ta'ala, semoga shalawat dan salam senantiasa tercurah kepada Nabi Muhammad Shallallohu ‘alaihi wa sallam, keluarga serta para Sahabatnya. Amiin.
Sebuah pembahasan yang berkaitan dengan masalah fiqih yang satu ini sangatlah hangat dan selalu menjadi pertanyaan yang berulang-ulang di majelis-majelis ta'lim dan semisalnya.


Alhamdulillah, sebagian ikhwah kita dan kebanyakan dari mereka sudah mengetahui hukum memakan daging DHOBB (bisa ditulis dengan DHAB), yang hal itu sudah kita ketahui haditsnya ketika membahas permasalahan aqidah, hadits,  ataupun lainnya.
Di dalam sebuah hadits berikut yang insya Alloh kebanyakan dari ikhwah kita pernah mendengarnya;
عَنْ أَبِي سَعِيدٍ الْخُدْرِيِّ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ :
(( لَتَتْبَعُنَّ سَنَنَ مَنْ كَانَ قَبْلَكُمْ شِبْرًا شِبْرًا وَذِرَاعًا بِذِرَاعٍ حَتَّى لَوْ دَخَلُوا جُحْرَ ضَبٍّ تَبِعْتُمُوهُمْ قُلْنَا يَا رَسُولَ اللَّهِ الْيَهُودُ وَالنَّصَارَى قَالَ فَمَنْ ))

Dari Abu Sa'id Al-Khudri dari Nabi shallallohu'alai wa sallam bersabda:
“Sungguh kalian benar-benar akan mengikuti cara/jalan orang-orang sebelum kalian, sejengkal demi sejengkal, sehasta demi sehasta. Sampai-sampai bila mereka masuk ke liang dhobb (binatang sejenis biawak yang hidup di padang pasir, pen.), niscaya kalian pun akan mengikuti mereka.” Kami berkata: “Wahai Rasulullah, apakah mereka itu orang-orang Yahudi dan Nasrani?” Beliau menjawab: “Siapa lagi kalau bukan mereka?”

(HR. Al-Bukhari no. 7320, Muslim di dalam Al'Imu bab Ittiba' Sunan Al-Yahud wa An-Nashoro no. 2669, Ahmad no. 9819, dll. Dari jalur riwayat sahabat Abu Sa’id Al-Khudri)

Ketahuilah saudaraku, di dalam hadits di atas telah disebutkan lafazh Dhobb, akan tetapi belumlah disebutkan tentang hukum memakan dagingnya.

Berikut ini insya Alloh saya akan bawakan langsung beberapa hadits yang menyebutkan atau yang difatwakan langsung oleh Nabi shallallohu'alaihi wa sallam tentang hukum memakan daging dhobb.

HUKUM MAKAN DAGING DHOBB ADALAH HALAL

Hukum halal tersebut telah disebutkan di dalam nash-nash hadits, diantaranya :
HADITS PERTAMA
عن ابْن عُمَرَ رضي الله عنهما قَالَ : قَالَ النَّبِيُّ صلى الله عليه وسلم:
الضَبُّ لَسْتُ آكِلَهُ وَلاَ أُحَرِّمُهُ.

Dari Ibnu ‘Umar –Radhiyallohu'anhuma-, Dia berkata: telah bersabda Rasululloh -shallallohu ‘alaihi wa sallam-:
“Aku tidak memakan dhobb dan aku tidak mengharamkannya.”
[HR. Bukhori no. 5536]

HADITS KEDUA
عَنْ عَبْدِ اللهِ بْنِ عَبَّاسٍ رضي الله عنهما، عَنْ خَالِدٍ بْنِ الْوَلِيْدِ:
أَنَّهُ دَخَلَ مَعَ رَسُوْلِ اللهِ صلى الله عليه وسلم بَيْتَ مَيْمُوْنَةَ، فَأُتِيَ بِضَبٍّ مَحْنُوْذٍ، فَأَهْوَى إِلَيْهِ رَسُوْلُ اللهِ صلى الله عليه وسلم بِيَدِهِ، فَقَالَ بَعْضُ النِّسْوَةِ: أَخْبِرُوْا رَسُوْلَ اللهِ صلى الله عليه وسلم بِمَا يُرِيْدُ أَنْ يَأْكُلَ، فَقَالُوْا: هُوَ ضَبٌّ يَا رَسُوْلَ اللهِ، فَرَفَعَ يَدَهُ، فَقُلْتُ: أَحَرَامٌ هُوَ يَا رَسُوْلَ اللهِ؟ فَقَالَ: (لاَ، وَلَكِنْ لَمْ يَكُنْ بِأَرْضِ قَوْمِيْ، فَأَجِدُنِيْ أَعَافُهُ). قَالَ خَالِدٌ: فَاجْتَرَرْتُهُ فَأَكَلْتُهُ، وَرَسُوْلُ اللهِ صلى الله عليه وسلم يَنْظُرُ.

Dari ‘Abdulloh bin ‘Abbas - Radhiyallohu'anhuma -, dari Khalid bin Walid -semoga Allah meridhainya-: bahwasanya ia bersama Rasulullah -shallallahu ‘alaihi wa sallam- masuk ke rumah Maimunah -semoga Allah meridhainya-, lalu didatangkan kepada Rasulullah -shallallahu ‘alaihi wa sallam- daging dhobb panggang, kemudian Beliau -shallallahu ‘alaihi wa sallam- melayangkan tangannya kearah daging tersebut, lalu sebagian kaum wanita berkata:
“Beritahu Rasulullah atas apa yang akan dimakannya”,
maka para sahabat berkata:
“Wahai Rasulullah! Itu adalah daging dhobb”,
kemudian Beliau -shallallahu ‘alaihi wa sallam- mengangkat tangannya, lalu aku -Khalid- bertanya: “Apakah daging ini haram wahai Rasulullah?”,
kemudian Beliau -shallallahu ‘alaihi wa sallam- bersabda:
“Tidak, akan tetapi hewan ini tidak ada di tanah kaumku dan aku memperbolehkannya”,
Khalid berkata:
“Aku pun mengambilnya lalu memakannya dan Rasulullah -shallallahu ‘alaihi wa sallam- melihatnya”.
[HR. Bukhori no. 3836]
HADITS KETIGA
عَنِ ابْنِ عُمَرَ. قَالَ:
سَأَلَ رَجُلٌ رَسُوْلَ اللهِ صلى الله عليه وسلم، وَهُوَ عَلَى الْمِنْبَرِ، عَنْ أَكْلِ الضَّبِّ؟ فَقَالَ:
لاَ آكِلُهُ وَلاَ أُحَرِّمُهُ.

Dari Ibnu ‘Umar - Radhiyallohu'anhuma-, ia berkata:
“Rasulullah -shallallohu ‘alaihi wa sallam- pernah ditanya ketika sedang berada di atas mimbar tentang memakan dhobb, lalu Beliau menjawab:
“Aku tidak memakannya dan tidak mengharamkannya”.
[HR. Muslim no. 5141]

HADITS KEEMPAT

عن ابْن عُمَرَ: أَنَّ النَّبِيَّ صلى الله عليه وسلم كَانَ مَعَهُ نَاسٌ مِنْ أَصْحَابِهِ فِيْهِمْ سَعْدٌ. وَأُتُوْا بِلَحْمِ ضَبٍّ. فَنَادَتِ امْرَأَةٌ مِنْ نِسَاءِ النَّبِيِّ صلى الله عليه وسلم: إِنَّهُ لَحْمُ ضَبٍّ.
فَقَالَ رَسُوْلُ اللهِ صلى الله عليه وسلم: كُلُوْا، فَإِنَّهُ حَلاَلٌ. وَلَكِنَّهُ لَيْسَ مِنْ طَعَامِيْ.

“Dari Ibnu ‘Umar - Radhiyallohu'anhuma-: bahwasanya Rasululloh -shallallahu ‘alaihi wa sallam- bersama beberapa orang dari sahabatnya -semoga Alloh meridhai mereka-, diantaranya adalah Sa’d. Didatangkan kepada mereka daging dhobb, lalu ada seorang wanita berteriak:
“Itu adalah daging dhobb”,
kemudian Rasulullah -shallallohu ‘alaihi wa sallam- bersabda:
“Makanlah oleh kalian, karena sesungguhnya daging ini halal. Akan tetapi bukan dari makananku”.
[HR. Muslim no. 5144]

PENGERTIAN DHOBB


APA ITU DHOBB?
Untuk mengetahui apa itu dhobb, pembaca -semoga diberkahi Alloh- bisa membuka Kitab Al Hayawan karya Abu ‘Utsman ‘Amr bin Bahr Al Jahizh yang terdiri dari delapan jilid atau Tajul ‘Arus karya Murtadha Az Zabidi ataupun kamus arab lainnya . Di dalam dua kitab itu disebutkan tentang apa itu dhobb terlebih lagi pada kitab yang pertama, disana kita bisa mengetahui banyak tentang dhobb.
Dan disini penulis hanya mencukupkan beberapa keterangan saja , diantaranya:
- Dhobb adalah hewan reptil yang hidup di gurun pasir,
- Dapat hidup selama 700 tahun.
- termasuk dari hewan darat bukan laut atau air,
- termasuk dari jenis hewan darat yang kepalanya seperti ular,
- umurnya panjang,
- sekali bertelur bisa mencapai 60 sampai 70 butir dan telurnya menyerupai telur burung merpati,
- warna kulitnya bisa berubah dikarenakan perubahan cuaca panas,
- tidak meminum air bahkan mencukupkan dirinya dengan keringat,
- ekor adalah senjatanya,
- gigi-giginya tumbuh berbarengan,
- mempunyai 4 kaki yang mana semua telapaknya seperti telapak tangan manusia,
- sebagiannya ada yang mempunyai dua lidah,
- hewan yang dimakan hanya belalang,
- terkadang memakan anaknya sendiri,
- makan tetumbuhan sejenis rumput,
- menyukai kurma,
- sebagian orang arab merasa jijik dengannya.

Pernah pada suatu kesempatan (Syuhada Abu Syakir AlIskandar AlJawaghy AsSalafy)  bertanya kepada Syaikh Shalih Abdul Aziz Al Ghusn (hafizhahulloh),
Seperti apa dhobb itu?,
beliau menjawab: “dhobb adalah hewan barr (padang pasir) yang berjalan diatas perutnya”.
Apakah dhobb bertaring?,
beliau menjawab: “dhobb tidak bertaring, hewan ini memakan rerumputan dan tidak meminum air, dan sebagian orang memakan dagingnya”.

PENGERTIAN TAMBAHAN TENTANG DHAB (baca; DHOBB)

Dhab (Uromastyx aegyptia)[1][2] adalah sejenis biawak yang terdapat di padang pasir dan sebagai salah satu anggota terbesar dari genus Uromastyx. Dhab dapat di temui di Mesir, Libya dan seluruh daerah Timur Tengah tetapi sangat jarang ditemui saat kini karena penurunan habitatnya.
Kulitnya yang sangat keras sering digunakan oleh Arab Badui, sementara dagingnya dimakan sebagai salah satu alternatif sumber protein dan mereka bisa menunjukkan cara untuk menyembelihnya.[3] Nama InggrisnyaEgyptian Mastigure atau Egyptian dab lizard atau Egyptian spiny-tailed lizard.
Menurut keyakinan umat Islam, dhab ini halal dimakan[nb 1][nb 2][nb 3][4] dan dikatakan merupakan sejenis obat perangsang pria (edit-pen-).[5]

Kehidupan seekor dhab


Dhab tergolong dalam keluarga kadal dan termasuk hewan herbivora. Ia menghabiskan banyak waktunya dalam lubang yang digalinya untuk menyembunyikan dirinya atau dicelah batuan yang aman untuk berlindung. Panjang seekor dhab lebih kurang 14 inci sampai dengan 36 inci.
Sebagai sejenis biawak, dhab merupakan hewan reptilia yang berdarah dingin, dan berkembang biak dengan cara bertelur, dan mempunyai kulit bersisik tebal. Mereka hidup di daerah kering dan berbatu.[1]
Usia dhab bisa menjangkau sampai 700 tahun. Ia dikatakan hanya akan kencing 4 tahun sekali dan berubah kelamin pada setiap 2 tahun. Ia mampu bertahan dengan lingkungan habitatnya yang panas dan kering tanpa meminum air.

APA ITU BIAWAK?


Berbeda dengan dhobb, diantara keterangan tentang biawak adalah sebagai berikut:
- biawak adalah hewan reptil persis seperti komodo akan tetapi ukurannya lebih kecil,
- hidup di gua-gua kecil pinggiran sungai,
- bisa berenang di air dan berjalan di darat seperti halnya buaya,
- makanannya adalah daging karena hewan ini termasuk dari jenis karnivora,
- dia memangsa santapannya (hewan-hewan yang dimakannya seperti katak, tikus, ayam atau burung sekalipun) dengan gigi taring,
- ciri fisiknya mirip dengan komodo dari mulai bentuk perut, leher, kepala, ekor, sampai gaya berjalannya.

Biawak adalah sebangsa reptil yang masuk ke dalam golongan kadal besar, suku biawak-biawakan (Varanidae). Biawak dalam bahasa lain disebut sebagai bayawak (Sunda), menyawak atau nyambik (Jawa), berekai (Madura), dan monitor lizard atau goanna (Inggris). http://id.wikipedia.org.
Biawak adalah binatang melata serupa dng bengkarung besar, panjang seluruh tubuhnya kira-kira dua setengah meter. http://bahasa.cs.ui.ac.id

HUKUM DAGING BIAWAK

(MASIH ADA KHILAF TENTANG BOLEH DAN TIDAKNYA)
Memang benar ada hadits yang mengatakan bahwa setiap hewan bertaring dan buas itu haram dimakan berdasarkan hadits-hadits di bawah ini akan tetapi dalam menyikapi masalah Al-Waral (Biawak) masih diperselisihkan.
HADITS PERTAMA
عَنِ الزُّهْرِيْ:
نَهَى النَّبِيُّ صلى الله عليه وسلم عَنْ كُلِّ ذِيْ نَابٍ مِنَ السِّبَاعِ.

Dari Az Zuhri:
“Nabi -shallallohu ‘alaihi wa sallam- telah melarang setiap yang bertaring dari hewan buas (untuk dimakan.pent)”.
[HR. Bukhori no. 5527]
HADITS KEDUA
أَنَّ رَسُوْلَ اللهِ صلى الله عليه وسلم نَهَى عَنْ أَكْلِ كُلِّ ذِيْ نَابٍ مِنَ السِّبَاعِ.

Dari Abu Tsa’labah Al Khusyni:
“Bahwasanya Rasulullah -shallallohu ‘alaihi wa sallam- melarang untuk memakan setiap yang bertaring dari hewan buas”.
[HR. Bukhori no. 5530]
HADITS KETIGA

عَنْ أَبِيْ هُرَيْرَةَ :
عَنِ النَّبِيِّ صلى الله عليه وسلم قَالَ : كُلُّ ذِيْ نَابٍ مِنَ السِّبَاعِ، فَأَكْلُهُ حَرَامٌ.

Dari Abu Hurairah - Radhiyallohu'anhu-, dari Nabi -shallallohu ‘alaihi wa sallam- bahwasanya bersabda:
“Setiap yang bertaring dari hewan buas, maka memakannya adalah haram”.
[HR. Muslim no. 5101]
HADITS KEEMPAT

عَنِ ابْنِ عَبَّاسٍ:
أَنَّ رَسُوْلَ اللهِ صلى الله عليه وسلم نَهَى عَنْ كُلِّ ذِيْ نَابٍ مِنَ السِّبَاعِ. وَعَنْ كُلِّ ذِيْ مِخْلَبٍ مِنَ الطَّيْرِ.

Dari Ibnu ‘Abbas - Radhiyallohu'anhuma-:
“Bahwasanya Rasulullah -shallallohu ‘alaihi wa sallam- melarang dari setiap hewan buas yang bertaring dan dari setiap burung yang bercakar (yakni untuk dimakan.pent)”.
[HR. Muslim no. 5103]

PENDAPAT PARA ULAMA' TENTANG HUKUM MEMAKAN AL-WARAL (BIAWAK)
·        قال سألت ابي عن الورل
فقال ما ادري وكل شيء يشتبه عليك فدعه
·        Abdulloh Bin Ahmad bin Hanbal pernah berkata; Aku pernah bertanya kepada Ayahku tentang Al-Waral (biawak)' , maka beliau menjawab; "Aku tidak tahu. Segala sesuatu yang meragukanmu maka tinggalkanlah".
[dinukil pada Masa-il Ahmad bin Hanbal oleh Abdulloh bin Ahmad bin Hanbal, Tahqiq Zuhair Asy-Syawish juz 1 hal. 269-270]

·        عبدالرزاق قال أخبرني رجل من ولد سعيد بن المسيب قال أخبرني يحيى بن سعيد قال كنت عند سعيد بن المسيب فجاءه رجل من غطفا فسأله عن الورل فقال لا بأس به وان كان معكم منه شيء فطعمونا منه قال عبدالزاق والورل شبه الضب
·        Abdur Rozzaq berkata, 'telah mengabarkan kepadaku seorang dari anak Sa'id bin Al-Musayyib; berkata; 'telah mengabarkanku Yahya bin Sa'id berkata; 'aku pernah di sisi Sa'id bin Al-Musayyib kemudian datanglah kepadanya seseorang dari Ghathafa kemudian menanyakannya tentang Al-Waral (biawak) beliau mengatakan:
"Tidak mengapa, jika kalian kalian memilikinya maka berikanlah kepada kami sebagai makanan".
Abdur Rozzaq berkata: "Al-Waral (biawak) serupa dengan Dhobb".
[dinukil dari At-Tamhid Lima fi Muwaththo' Minal Ma'ani wal Asanid oleh Ibnu 'Abdil Barr An-Numari]
·      ( الضب ) حيوان بري يشبه الورل ( لست آكله ) لكوني أعافه وليس كل حلال تطيب النفس به ( ولا أحرمه ) فيحل أكله إجماعاً ولا يكره عند الثلاثة وكرهه الحنفية
·        Adh-Dhobb adalah hewan darat yang serupa dengan Al-Waral (biawak), -'aku tidak memakannya'- karena aku merasa jijik darinya, dan tidak semua yang halal itu disukai oleh jiwa, -'tidak pula aku mengharamkannya'-, maka hukum memakannya adalah halal secara ijma' dan tidak pula dibenci oleh yang tiga (mazhab yang tiga) kecuali pengikut Abu Hanifah membencinya".
[dinukil dari At-Taisir Bi Syarhil Jami' Ash-Shoghir oleh Imam Al-Munawi juz 2 hal. 219]
  • Pada situs www.islamweb.net pernah ditanyakan tentang hukum memakan daging Al-Waral (biawak) halal atau haram? Maka dijawab (kami ambil kesimpulan akhirnya-pent) dengan teks sebagai berikut:
وقد عده صاحب منار السبيل من الحشرات المحرمة الأكل فالحاصل أنه أباحه كثير من أهل العلم وأن الإمام أحمد توقف فيه وصرح بعض متأخرى الحنابلة والشافعية بتحريمه . والله أعلم
"Sungguh telah dimasukkan oleh pengarang Manar as-Sabil bahwa dia (al-waral/biawak)  termasuk hewan serangga yang diharamkan. Kesimpulannya bahwa al-waral telah dihalalkan oleh banyak para Ulama' dan adapun Imam Ahmad tidak menanggapi. Adapun para pengikut belakangan dari Mazhab Hanbali dan Syafi'i menyatakan tentang keharamannya. Wallohu A'lam."
Kesimpulan & Faedah:
1.      Halal hukumnya memakan daging Dhobb berdasarkan dalil-dalil di atas.
2.      Bahwa kata dhobb dalam bahasa arab tidak bisa kita artikan biawak dalam bahasa Indonesia, karena keduanya adalah hewan yang saling berbeda. Adapun dalam menerjemahkan kata Dhobb adalah binatang yang menyerupai biawak.
3.      Bahwasanya hal ini pernah saya tanyakan kepada Syaikh Fahd bin Abdur Rahman Asy-Syuwayyib ketiga beliau datang ke Lombok Timur yang saya tanyakan pada hari selasa tanggal 20 desember 2011 – 25 muharram 1433 H.
Ketika saya (Abu Abdillah Riza Firmansyah) tanyakan tentang apakah kebolehan makan daging dhobb itu umum, dan apakah dhobb yang ada di dunia sekarang ini juga sama?
Beliau menjawab (ringkas-pent) ya sama.
Akan tetapi ketika syaikh dijelaskan lagi perbedaan dhobb dengan biawak Indonesia beliau mengecualikan hukumnya apabila dia itu memakan hewan seperti ayam (seolah-olah beliau merasa jijik darinya).
4. Kesimpulannya bahwa al-waral telah dihalalkan oleh banyak para Ulama' dan adapun Imam Ahmad mengatakan, ' Aku tidak tahu, Segala sesuatu yang meragukanmu maka tinggalkanlah'. Adapun para pengikut belakangan dari Mazhab Hanbali dan Syafi'i menyatakan tentang keharamannya. Wallohu A'lam.
5.      Ada satu spesies jenis dhobb yang saya buka di situs berbahasa arab http://palmoon.net secara zahir ditampilkan bermacam-macam dhobb; mulai dari dhobb Arab, Sudan, Maroko, Mali, Brazil, Indonesia, dll. Saya melihat di foto tersebut tertulis;
 ضب من  إندونيسي   dhobb dari Indonesia









dan bukan biawak yang memiliki kemiripan yang mendekati sama dengan dhobb arab demikian juga dhobb maroko, dll.
Catatan: (bagi yang pernah melihat langsung silahkan beritahu kami, mudah-mudahan bermanfaat)
Wallohu A'lam bishshowab
Ditulis oleh Abu Abdillah Riza Firmansyah (http://hidayahsalaf.blogspot.com)
Dengan menukil dari berbagai rujukan, diantaranya;
Maktabah Syamilah         http://id.wikipedia.org/wiki/Dhab           http://www.mekshat.com                http://palmoon.net

0 komentar:

Cari Artikel Hidayahsalaf